Saturday, January 8, 2011

Faye Glenn Abdellah


BAB I
PENDAHULUAN

1.1  Latar belakang
Di era globalisasi, pengetahuan tentang keperawatan sangat penting. Terutama meliputi pemberian asuhan keperawatan bagi seluruh manusia untuk memenuhi kebutuhan fisik, emosi, intelektual, sosial, dan spiritual baik klien maupun keluarga. Ketika menggunakan pendekatan ini, perawat memerlukan pengetahuan dan ketrampilan dalam hubungan interpersonal, psikologi, pertumbuhan, dan perkembangan manusia,komunikasi dan sosiologi, juga pengetahuan tentang ilmu-ilmu dasar dan ketrampilan keperawatan tertentu. Perawat adalah pemberi jalan dalam menyelesaikan masalah dan juga sebagai pembuat keputusan.
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Biografi Faye Glenn Abdellah
Faye Glenn Abdellah lahir pada tanggal 13 Maret 1919, di New York City. Pada tahun 1942, Abdellah memperoleh ijazah keperawatan dan magna cum laude dari Fitkin Memorial Hospital School of Nursing New Jersey (sekarang Ann Mei School of Nursing).
Ia menerima gelar Sarjana Sains pada tahun 1945, sebuah gelar Master of Arts pada 1947 dan Doktor Pendidikan di Guru's College, Columbia University. Pada tahun 1947 ia juga mengambil Master of Arts Degree in Physiology. Dengan pendidikan lanjutan nya, Abdellah bisa memilih untuk menjadi dokter. Namun, seperti ia menjelaskan dalam dirinya dalam wawancara Perawat, "Aku tidak pernah ingin menjadi MD karena aku bisa melakukan semua yang ingin saya lakukan di keperawatan, yang merupakan profesi yang peduli."
Abdellah kemudian menjadi instruktur perawat dan peneliti dan membantu mengubah fokus profesi dari penyakit terpusat untuk pasien berpusat. Dia memperluas peran perawat untuk memasukkan mengurus keluarga dan orang tua.
Pada tahun 1957 Abdellah memimpin tim riset di Manchester, Connecticut, yang membentuk dasar bagi apa yang dikenal sebagai perawatan pasien progresif. Dalam kerangka ini, pasien perawatan kritis dirawat di unit perawatan intensif, diikuti oleh transisi untuk perawatan segera, dan kemudian perawatan di rumah Abdellah dikreditkan dengan mengembangkan koroner nasional diuji unit perawatan pertama sebagai hasil dari pekerjaannya di Manchester.
Abdellah mengajar pertama di Yale University School of Nursing. pada waktu itu ia diminta untuk mengajar kelas yang disebut "120 Prinsip Praktek Keperawatan," menggunakan buku teks standar keperawatan diterbitkan oleh Liga Nasional untuk Keperawatan yang mencakup pedoman yang tidak memiliki dasar ilmiah. Setelah setahun Abdellah menjadi begitu frustrasi bahwa ia mengumpulkan rekan-rekannya di halaman Yale dan membakar buku pelajaran.   Ketika dia mengatakan : "Dari 120 prinsip yang saya diminta untuk mengajar, aku benar-benar menghabiskan sisa kehancuran hidup saya yang mengajar, karena itu mulai saya di jalan panjang dalam mengejar dasar ilmiah dari praktek kita."
Abdellah melayani selama 40 tahun di US Public Health Service (PHS) Ditugaskan Corps, sebuah cabang militer.  Pada tahun 1981 ia bernama  wakil marga ahli bedah, perawat membuatnya pertama dan wanita pertama yang memegang posisi dan menjabat dalam posisi tersebut selama delapan tahun.  Sebagai ahli bedah umum deputi, itu adalah tanggung jawab Abdellah untuk mendidik orang Amerika tentang masalah kesehatan masyarakat, dan ia bekerja tekun di bidang AIDS, perawatan rumah sakit, merokok, alkohol dan kecanduan obat, cacat mental, dan kekerasan.
Dia juga mantan Kepala Nurse Officer untuk AS Dinas Kesehatan, Departemen Kesehatan dan Human Services, Washington DC. Dia adalah salah satu yang melakukan penelitian di daerah itu, dan mempengaruhi kebijakan publik tentang panti jompo. Dia bertanggung jawab untuk membangun rumah standar keperawatan di Amerika Serikat.
Abdellah telah sering menyatakan bahwa ia percaya perawat harus lebih terlibat dalam diskusi kebijakan public Dalam posisi pemerintahnya, Abdellah juga terus berusaha untuk meningkatkan kesehatan dan keselamatan lanjut usia di Amerika.

1937 - Dia ingin menjadi seorang perawat pada hari ia melihat Hindenburg meledak. Dalam waktu ini dia berusia 18 tahun di satu tamasya dengan keluarganya di New Jersey. Api dan luka-luka yang dihasilkan dari acara ini terinspirasi mengerikan dalam dirinya ingin pernah lagi berdaya ketika orang membutuhkan bantuan.
1949 - Dia menghabiskan 40 tahun di Dinas Kesehatan di mana ia pertama kali terlibat dalam penelitian, yang ditugaskan untuk melakukan penelitian untuk memperbaiki praktek-praktek keperawatan.
1960- Dia dipengaruhi oleh keinginan untuk mempromosikan klien-berpusat asuhan keperawatan yang komprehensif. Abdellah menggambarkan keperawatan sebagai layanan pada individu, keluarga dan karena itu, kepada masyarakat. Mengakui pengaruh Henderson, diperluas 14 Henderson kebutuhan menjadi 21 masalah yang ia percaya akan berfungsi sebagai dasar pengetahuan untuk menyusui. Sepanjang karirnya, dia sangat mendukung gagasan bahwa penelitian keperawatan akan menjadi faktor kunci dalam membantu keperawatan untuk muncul sebagai profesi yang benar. Telah dilakukan penelitian mengenai kebutuhan-kebutuhan umum dan masalah telah menjabat sebagai landasan untuk pengembangan dari apa yang sekarang dikenal sebagai diagnosis keperawatan.

            teori keperawatan yang dikembangkan oleh Faye Glenn Abdellah
Abdellah menggambarkan orang memiliki, emosional, dan sosiologis kebutuhan fisik. Kebutuhan ini bisa terbuka, yang terdiri dari sebagian besar kebutuhan fisik, atau rahasia, seperti emosional, sosiologis dan interpersonal kebutuhan-yang sering terlewatkan dan dianggap salah. Pasien digambarkan sebagai pembenaran hanya untuk eksistensi keperawatan.   Individu (dan keluarga) adalah penerima keperawatan, dan kesehatan, atau mencapai itu, tujuan dari pelayanan keperawatan.
konsep Abdellah kesehatan mungkin didefinisikan sebagai pola dinamis berfungsi dimana ada interaksi dilanjutkan dengan kekuatan-kekuatan internal dan eksternal yang hasil yang optimal dalam penggunaan sumber daya yang diperlukan yang berfungsi untuk mengurangi kerentanan (George, 1990).
Pada pasien-Centered Pendekatan untuk Keperawatan, Abdellah menggambarkan kesehatan sebagai negara saling eksklusif penyakit. Penekanan harus ditempatkan setelah pencegahan dan rehabilitasi dengan kesehatan sebagai tujuan seumur hidup.   Pendekatan holistik harus diambil oleh perawat untuk membantu klien mencapai keadaan kesehatan (George, 1990).   Namun untuk secara efektif melakukan layanan ini, perawat harus secara akurat mengidentifikasi kekurangan atau defisit tentang kesehatan bahwa klien mengalami.  Ini kekurangan atau defisit adalah klien kebutuhan kesehatan.
Meskipun Abdellah tidak memberikan definisi kesehatan, ia berbicara kepada "kebutuhan kesehatan total" dan "sebuah negara yang sehat pikiran dan tubuh" dalam deskripsi nya keperawatan sebagai layanan yang komprehensif.
Lingkungan secara implisit didefinisikan oleh Abdellah sebagai rumah atau komunitas dari mana pasien berasal.   Masyarakat termasuk dalam perencanaan optimal pada kesehatan lokal, negara bagian, nasional dan internasional. Tingkat "Namun", Abdellah menggambarkan lebih lanjut ide-idenya, fokus pelayanan keperawatan jelas individu. Masyarakat terpadu saat ia membahas pelaksanaannya. Untuk Abdellah, keperawatan adalah jasa untuk perorangan, untuk keluarga dan oleh karena itu untuk masyarakat. Tujuan dari keperawatan menurut Abdellah adalah fisik, emosi, intelektual, sosial dan spiritual berfungsi penuh dari klien yang berkaitan dengan perawatan holistik.
Dia menyatakan keperawatan yang didasarkan pada seni dan ilmu yang cetakan sikap, kompetensi intelektual, dan keterampilan teknis dari perawat individu menjadi keinginan dan kemampuan untuk membantu orang, sakit atau baik, mengatasi kebutuhan kesehatan mereka (George, 1990). Ini akan berarti pelayanan keperawatan yang komprehensif, ini akan mencakup:
1.         Menyadari masalah merawat pasien.
2.     Menentukan tindakan yang tepat untuk mengambil dalam hal prinsip-prinsip keperawatan yang relevan.
3.         Memberikan perawatan kontinius total kebutuhan kesehatan individu.
4.     Memberikan perawatan lanjutan untuk menghilangkan rasa sakit dan ketidaknyamanan dan memberikan keamanan langsung bagi individu.
5.     Mengatur total rencana perawatan untuk memenuhi kebutuhan individu pasien.
6.     Membantu individu untuk menjadi diri lebih mengarahkan dalam mencapai atau mempertahankan negara yang sehat pikiran dan tubuh.
7.     Memerintahkan personil perawat dan keluarga untuk membantu individu lakukan untuk dirinya sendiri yang ia dapat dengan keterbatasan itu.
8.     Membantu individu untuk menyesuaikan diri dengan keterbatasan dan masalah emosional.
9.     Bekerja dengan bersekutu kesehatan profesional dalam perencanaan untuk kesehatan yang optimal pada lokal,, nasional dan internasional kebutuhan negara.
10. Melakukan evaluasi dan penelitian untuk meningkatkan teknik keperawatan dan untuk mengembangkan teknik baru untuk memenuhi semua kebutuhan kesehatan rakyat

Asuhan keperawatan untuk Abdellah adalah melakukan sesuatu untuk orang atau memberikan informasi kepada orang tersebut dengan tujuan memenuhi kebutuhan, meningkatkan atau memulihkan-membantu kemampuan diri atau mengurangi penurunan.
teorinya juga menyatakan bahwa kebutuhan perawat pengetahuan tentang ilmu pengetahuan dasar dan keterampilan perawatan khusus, serta keterampilan pengetahuan dalam psikologi komunikasi, pertumbuhan dan perkembangan sosiologi dan hubungan interpersonal. berikut 11 keterampilan yang seorang perawat harus memiliki, mencakup :
1.   status Pengamatan status kesehatan
2.       Keterampilan komunikasi
3.       Aplikasi pengetahuan
4.       Pengajaran pasien dan keluarga
5.       Perencanaan dan organisasi kerja
6.       Penggunaan bahan-bahan sumber daya
7.       Penggunaan sumber daya personil
8.       Pemecahan masalah
9.       Arah pekerjaan ke orang lain
10.  Terapi penggunaan diri
11.  Prosedur Perawatan

Perawatan secara luas dikelompokkan ke dalam 21 bidang masalah untuk panduan perawatan dan mempromosikan penggunaan penghakiman menyusui. Ini berkaitan dengan psikologis, dan sosial daerah biologis individu.
Faye Abdellah klasifikasi mengusulkan kerangka kerja untuk masalah keperawatan mengidentifikasi, didasarkan pada gagasan bahwa pada dasarnya keperawatan berorientasi untuk memenuhi total klien kesehatan individu membutuhkan. upaya besar untuk membedakan keperawatan dari orientasi obat dan penyakit. Yang berpusat pada pasien pendekatan Abdellah untuk menyusui dikembangkan induktif dari praktek dan dianggap sebagai teori kebutuhan manusia. Walaupun itu dimaksudkan untuk memandu perawatan mereka di rumah sakit, juga memiliki relevansi untuk asuhan keperawatan dalam pengaturan masyarakat Abdellah jelas mempromosikan citra perawat yang tidak baik saja dan peduli, tapi juga cerdas, kompeten, dan secara teknis siap untuk memberikan pelayanan kepada pasien.

Tipologi Dari 21 Masalah Keperawatan :
1.      Untuk menjaga kebersihan dan kenyamanan fisik.
2.      Untuk mempromosikan kegiatan yang optimal: olahraga, istirahat, dan tidur.
3.      Untuk mempromosikan keselamatan melalui pencegahan kecelakaan, cedera, atau trauma lain dan melalui pencegahan penyebaran infeksi.
4.      Untuk menjaga mekanika tubuh yang baik dan benar dan mencegah deformitas.
5.      Untuk memudahkan pengurusan suatu pasokan oksigen ke semua sel tubuh.
6.      Untuk memudahkan pemeliharaan gizi dari semua sel tubuh.
7.      Untuk memudahkan pemeliharaan eliminasi.
8.      Untuk memudahkan pemeliharaan dan keseimbangan cairan elektrolit.
9.      Untuk mengetahui respon fisiologis tubuh untuk kondisi penyakit patologis, fisiologis, dan kompensasi.
10.  Untuk memudahkan pemeliharaan mekanisme peraturan dan fungsi.
11.  Untuk memudahkan pemeliharaan fungsi sensor.
12.  Untuk mengidentifikasi dan menerima ekspresi positif dan negatif, perasaan, dan reaksi.
13.  Untuk mengidentifikasi dan menerima keterkaitan emosi dan penyakit organik.
14.  Untuk memudahkan pemeliharaan komunikasi verbal dan nonverbal efektif.
15.  Untuk mempromosikan pengembangan hubungan interpersonal yang produktif.
16.  Untuk memudahkan kemajuan menuju pencapaian tujuan rohani pribadi
17.  Untuk membuat dan / atau memelihara lingkungan terapeutik.
18.  Untuk memfasilitasi kesadaran diri sebagai individu dengan berbagai, emosional, dan perkembangan kebutuhan fisik.
19.  Untuk menerima tujuan mungkin optimal dalam terang keterbatasan, fisik, dan emosional.
20.  Untuk menggunakan sumber daya masyarakat sebagai bantuan dalam menyelesaikan masalah yang timbul dari penyakit.
21.  Untuk memahami peran masalah sosial sebagai faktor yang mempengaruhi dalam penyebab penyakit.

Tipologi Abdellah dibagi menjadi tiga bidang:
1.      Fisik, sosiologis, dan emosional kebutuhan pasien;
2.      Jenis hubungan interpersonal antara perawat dan pasien;
3.      Umum unsur perawatan pasien.

Beberapa pernyataan berulang kali dinyatakan oleh Abdellah meskipun mereka tidak berlabel seperti itu. These Penegasan ini adalah:
1.      Masalah keperawatan dan pengobatan tipologi keperawatan adalah prinsip-prinsip dari praktek keperawatan dan merupakan tubuh yang unik pengetahuan yang menyusui.
2.      Benar identifikasi masalah keperawatan pengaruh perawat penghakiman dalam memilih langkah-langkah dalam memecahkan masalah pasien.
3.      Inti dari keperawatan pasien masalah-masalah klien / yang berfokus pada pasien dan nya masalah.

Praktek Keperawatan
Pertama dan terpenting, tujuan utama Abdellah adalah perbaikan pendidikan keperawatan. Dia percaya bahwa sebagai perawat meningkatkan pendidikan, meningkatkan praktek keperawatan juga.
Yang penting dampak yang paling organisasi-teori Abdellah untuk praktek keperawatan adalah bahwa ia membantu mengubah fokus profesi dari menjadi "penyakit-berpusat" untuk bermanfaat untuk keperawatan praktek seperti " Pasien berpusat " yang berpusat pada pasien pendekatan dibangun itu harus membantu membawa struktur dan organisasi untuk apa yang sering menjadi koleksi teratur keperawatan pengalaman perawatan.  Dia dikategorikan keperawatan masalah berdasarkan kebutuhan individu dan mengembangkan tipologi pengobatan keperawatan dan tujuan keperawatan yang berfungsi sebagai dasar untuk menentukan dan mengatur perawatan.
21 Masalah keperawatan yang dibuat perawat melihat 'masalah pasien dan datang dengan keperawatan rencana perawatan dan terorganisir dalam cara yang menyeluruh. Abdellah identifikasi kebutuhan kesehatan sebagai terbuka dan rahasia membantu perawat dalam mengeksplorasi kondisi membuka tabir tentang klien dan rencana intervensi yang tepat untuk mengatasinya. Klien berpusat perawatan menekankan prinsip bahwa setiap tujuan keperawatan harus diarahkan merawat pasien dan bukan hanya penyakit belaka. Telah dilihat bahwa jika semua 21 masalah diselidiki, pasien akan cenderung dinilai secara menyeluruh dan dengan demikian akan membantu perawat menyusun strategi keperawatan yang tepat. Saat ini, 21 Masalah keperawatan telah diperbarui untuk berfokus pada diagnosis dan perawatan pasien. Hal ini akhirnya membantu perawat mengembangkan pemikiran kritis individu-keterampilan mereka menyebabkan peningkatan kepuasan kerja dan lebih sabar produktif-perawat dan perawat-keluarga interaksi.
Penerapan teori Abdellah dalam praktek keperawatan sangat dikaitkan dengan pengaruh yang kuat ke-berpusat perawat-pendekatan yang berfokus pada pemecahan masalah pasien. yang pemecahan masalah proses Abdellah identifikasi masalah, memilih data yang relevan, merumuskan hipotesis melalui pengumpulan data, dan merevisi hipotesis berdasarkan kesimpulan yang diperoleh dari data paralel langkah-langkah dari proses keperawatan penilaian, diagnosis, perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi (Abdellah dan Levine, 1986; George, 1995). Karena orientasi yang kuat di 21 Masalah keperawatan, gunakan mereka dalam proses keperawatan terutama untuk mengarahkan perawat, secara tidak langsung, manfaat klien (George, 1995) Jika perawat membantu klien dalam pertemuan negara-negara tujuan dalam masalah keperawatan, maka klien akan dipindahkan ke arah yang baik, kesehatan optimal.
Pada akhirnya, itu teori Abdellah membantu perawat berlatih mengatur administrasi perawatan, strategi keperawatan dan menyediakan basis ilmiah untuk membuat keputusan. Sebagai teori yang aktif terlibat pada keperawatan dan perawatan kesehatan internasional, Abdellah memberikan kepercayaan untuk penggunaan model dan merupakan penganjur menerapkan pengetahuan baru untuk meningkatkan praktek.

Pendidikan Keperawatan
Abdellah's teori dan konsep dikembangkan di tahun 1950 untuk menyajikan rekor klinis yang komprehensif untuk mahasiswa keperawatan, dengan demikian menyediakan struktur kurikulum keperawatan. Pasien berpusat pendekatan yang didasarkan dari konsep yang mendukung dan memfasilitasi gerak dari model medis yang digunakan pada saat itu untuk model keperawatan. Fokus utama dari bukunya, Pasien-Centered Pendekatan (Abdellah, et al 1960), Adalah tentang pelaksanaan model di Baccalaureat, tingkat asosiasi dan keperawatan program diploma. Luar biasa Abdellah penelitian, publikasi dan karya-karya lain dan reputasinya di seluruh dunia telah berperan dalam mensosialisasikan berpusat pada pasien pendekatan untuk program pendidikan di seluruh dunia.
Tipologi Abdellah dari 21 Masalah keperawatan adalah panggilan kebangkitan untuk revisi dan perubahan dari sistem pendidikan keperawatan di era-nya. Profesor dan pendidik menyadari pentingnya perawatan klien berpusat daripada berfokus pada intervensi medis. pendidikan Perawatan lalu perlahan-lahan konsentrasi menyimpang dari konsep medis kompleks,, ke latihan perhatian yang lebih baik untuk klien sebagai perhatian utama.
Salah satu Abdellah's teori utama keterbatasan itu sangat kuat berpusat orientasi adalah di sisi lain, itu kontribusi besar terhadap pendidikan keperawatan. Dengan orientasi ini, teori dapat digunakan untuk mengatur isi mengajar untuk mahasiswa keperawatan, untuk mengevaluasi kinerja siswa di daerah klinis, atau keduanya (George, 1995).

Penelitian Keperawatan
Penelitian memainkan peran besar dalam pemilihan 21 klasifikasi masalah. penelitian sebenarnya kekuatan utama dari karyanya. Bahkan, kerangka kerja dia terus merangsang penelitian tentang peran dan tanggung jawab perawat. Sifat yang luas dari konsep-konsep dalam rangka dia menawarkan kesempatan untuk mengidentifikasi hubungan yang terarah pada intervensi keperawatan. teori nya terus memandu peneliti untuk berfokus pada tubuh pengetahuan keperawatan itu sendiri, identifikasi masalah pasien, organisasi intervensi keperawatan, peningkatan pendidikan keperawatan, dan struktur kurikulum.
Abdellah sangat percaya gagasan bahwa penelitian keperawatan akan menjadi faktor kunci dalam membantu perawatan muncul sebagai profesi yang benar. Penelitian ekstensif dilakukan tentang kebutuhan pasien dan masalah telah menjabat sebagai landasan untuk pengembangan dari apa yang sekarang dikenal sebagai diagnosis keperawatan.
Tipologi nya melahirkan penelitian keperawatan lebih dan studi. Konsep yang tepat dan lurus ke depan sangat, sehingga sederhana dan yang berlaku, dengan demikian, merangsang disiplin serupa dan penelitian. tipologinya juga digunakan oleh beberapa institusi klinis dalam membangun garis kepegawaian mereka, yaitu perawatan intensif, perawatan intermediate, perawatan jangka panjang, perawatan diri dan perawatan unit rumah. Ini diidentifikasi menurut bagaimana Abdellah ideates kebutuhan pasien dalam konsep nya perawatan. Sekarang pasien di lembaga medis bervariasi dikategorikan dengan kebutuhan klien yang sama, selain dengan diagnosa medis dan penyakit. Juga membantu perawat memberikan perawatan pasien yang lebih baik dan meningkatkan keterampilan berpikir kritis.

0 comments:

Post a Comment

:)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( :-p =))

Silakan tinggalkan komentar...
komentar anda akan jadi inspirasi bagi saya.

ingat diisi namanya ya, terimakasih :)