Monday, July 2, 2012

ASKEP BLEFARITIS


A.    KONSEP DASAR PENYAKIT GANGGUAN KELOPAK MATA (BLEFARITIS)

  1. Definisi
Blefaritis adalah radang pada kelopak mata, sering mengenai bagian kelopak mata dan tepi kelopak mata. Pada beberapa kasus disertai tukak atau tidak pada tepi kelopak mata, biasanya melibatkan folikel dan kelenjar rambut.
Blefaritis adalah inflamasi kronik batas kelopak mata. Dapat disebabkan yang paling umum oleh seborea (nonulseratif), atau infeksi stapilokokus (ulseratif), atau keduanya. (Keperawatan Medikal Bedah vol.3).

  1. Epidemiologi
Pada 5% dari total jumlah penyakit mata yang dilaporkan pada rumah sakit (sekitar 2-5% berasal dari konsultasi pasien yang punya kaitan dengan penyakit mata). Insidensi blefaritis menurut WHO : Blefaritis staphylococcal sering terjadi pada wanita pada usia rata-rata 42 tahun dan biasanya disertai dengan mata kering pada 50% kasus, blefaritis seboroik umumnya terjadi pada pria dan wanita pada rata-rata usia 50 tahun dan disertai mata kering pada 33% kasus, sedangkan pada blefaritis meibom juga umum terjadi pada pria dan wanita pada usia rata-rata 50 tahun, dan disertai syndrom mata kering sekitar 20-40%.

  1. Etiologi
Berdasarkan penyebabnya blefaritis dapat dibagi menjadi 2 yaitu:
a.       Blefaritis Ulseratif
Penyebabnya adalah staphylococcus aureus, staphylococcus epidermidis.
b.      Blefaritis Non-Ulseratif
Penyebabnya adalah kelainan metabolisme dan jamur pitirusponem ovale.

Secara umum :
    1. Infeksi/alergi yang biasanya berjalan kronik/akibat disfungsi kelenjar meibom.
Contoh : Debu, asap, bahan kimia, iritatif/bahan kosmetik.
    1. Infeksi bakteri stafilokok, streptococcus alpha/beta hemolyticus, pnemokok, psedomonas, demodex folliculorum, hingga pityrosporum ovale.
c.       Infeksi oleh virus disebabkan herpes zoster, herpes simplex, vaksinia dan sebagainya.
d.      Jamur dapat menyebabkan superfisial (sistemik).

  1. Faktor predisposisi
Sebenarnya yang mempengaruhi untuk terjadinya blefaritis, khususnya Staphylococcus Aureus, Staphylococcus epidermidis, ada faktor lainnya yaitu :
-       Kesehatan yang buruk
-       Malnutrisi
-       Hygiene yang buruk

 5. pathway
        DOWNLOAD

6.      Klasifikasi
a.       Blefaritis Ulseratif
Blefaritis ulseratif adalah infeksi yang terjadi pada kelopak mata. Penyebabnya Staphylococcus aureus atau staphylococcus epidermidis. Pada kasus ini bulu mata rontok dan tidak dapat diganti oleh yang baru karena ada destruksi folikel rambut. Pada pangkal rambut terdapat sisik kering (krusta) berwarna kuning pada bulu mata. Jika sisik dilepas tampak ulkus-ulkus kecil di tepian palpebra. Palpebra merah. Apabila menetap akan menyebabkan distorsi permanen dari folikel-folikel rambut dan akhirnya akan terjadi pertumbuhan bulu mata yang mengarah ke dalam atau     kearah bola mata (trikiasis) yang akan menyebabkan ulserasi kornea. Infeksi ini juga dapat timbul karena kesehatan atau kebersihan yang buruk dan malnutrisi.
  
b.      Blefaritis Seboreik
Blefaritis seboreik adalah inflamasi kelenjar kulit di daerah bulu mata atau kelenjar bulu mata. Penyebabnya adalah kelainan metabolisme dan jamur pitirusporum ovale. Pada kasus ini bulu mata cepat jatuh tetapi dapat diganti yang baru karena tidak ada destruksi folikel rambut. Pada pangkal bulu mata tidak tampak krusta tetapi didapatkan skuama, tidak terjadi ulserasi dan tepian palpebra tidak begitu merah . Seborea/ ketombe di kepala, alis, mata atau telinga seringkali menyertai blefaritis seboreik . Kodisi dapat diperberat dengan menggosok atau mengucek palpebra.
 
7.      Gejala Klinis
a.    Blefaritis Ulseratif:
-          Pada kasus blefaritis ini bulu mata rontok dan tidak dapat diganti oleh yang baru sehingga menyebabkan pasien fotofobi.
-          Iritasi, rasa terbakar dan gatal pada tepi kelopak mata
-          Pada pangkal rambut terdapat sisik kering (krusta) berwarna kuning pada bulu mata. Jika sisik dilepas tampak ulkus-ulkus kecil di tepian palpebra
-          Palpebra merah.
-          Terjadi pertumbuhan bulu mata yang mengarah ke dalam atau kearah bola mata (trikiasis) yang akan menyebabkan ulserasi kornea.
b.      Blefaritis Seboreik
-          Bulu mata cepat rontok tetapi masih dapat diganti dengan yang baru
-          Iritasi, rasa terbakar dan gatal pada tepi kelopak mata
-          Tidak ditemukan krusta tetapi terdapat skuama pada pangkal bulu mata, kepala, alis, telinga
-          Tidak terjadi ulserasi
-          Tepian palpebra tidak begitu merah

8.      Pemeriksaan fisik
Difokuskan pada pemeriksaan kelopak mata
Inspeksi :
-          Pada kasus blefaritis ini diinspeksi bulu mata rontok sehingga menyebabkan pasien fotofobi
-          Pada pangkal rambut terdapat sisik kering (krusta) berwarna kuning pada bulu mata atau terdapat skuama.
-          Jika sisik dilepas tampak ulkus-ulkus kecil di tepian palpebra
-          Palpebra merah atau tidak terlalu merah.
-          Terjadi pertumbuhan bulu mata yang mengarah ke dalam atau kearah bola mata (trikiasis) yang akan menyebabkan ulserasi kornea.
Palpasi:
-          Terdapat penebalan palpebra, nyeri tekan daerah palpebra (kelopak mata)

9.      Pemeriksaan penunjang
           Dilakukan pemeriksaan mikrobiologi untuk mengetahui penyebabnya:
a.             Uji Laboratorium
b.            Radiografi
-       Fluorescein Angiografi
-       Computed Tomografi
-       Pemeriksaan dengan slit lamp

10.  Prognosis
Bisa menyebabkan komplikasi dan terjadi kekambuhan. Namun, blefaritis tidak menyebabkan kerusakan pandangan dan penglihatan.
11.  Penatalaksanaan
Pengobatan tergantung dari jenis blefaritisnya, namun kunci dari semua jenis blefaritis adalah menjaga kebersihan kelopak mata dan menghindarkan dari kerak. Sangat dianjurkan untuk mengurangi dan menghentikan penggunaan bedak atau kosmetik saat dalam penyembuhan blefaritis, karena jika kosmetik tetap digunakan maka akan sulit untuk menjaga kelopak mata tetap bersih.
Terapi meliputi pembersihan secara cermat setiap hari batas tepi kelopak mata (palpebra) menggunakan aplikator berujung kapas, shampo noniritatif seperti shampoo bayi tidak pedih dimata, air dan gosokan lembut. Dapat diberikan kompres air hangat pada kedua mata.
Menggunakan teknik aseptic, pasien atau perawat mengangkat krusta dengan waslap dan memberikan antibiotika dan steroid topical untuk kasus yang disebabkan oleh infeksi bakteri.

12.  Komplikasi
    1. Syndrome mata kering
Adalah komplikasi yang paling sering terjadi pada blefaritis. Syndrome mata kering (keratokonjungtivis sica) adalah kondisi dimana mata pasien tidak bisa memproduksi air mata yang cukup, atau air mata menguap terlalu cepat. Ini bisa menyebabkan mata kekurangan air dan menjadi meradang. Syndrome ini dapat terjadi karena dipengaruhi gejala blefaritis, dermatitis seboroik, dan dermatitis rosea, namun dapat juga disebabkan karena kualitas air mata yang kurang baik.
Gejalanya ditandai dengan nyeri atau kering, sekitar mata, dan ada yang mengganjal di dalam mata dengan penglihatan yang buram. Semua gejala tersebut dapat dihilangkan dengan menggunakan obat tetes mata yang mengandung cairan yang dibuat untuk bisa menggantikan air mata.

    1. Konjungtivitis
Adalah peradangan pada mata. Ini terjadi ketika ada bakteri didalam kelopak mata. Kondisi ini menyebabkan efek buruk pada penglihatan. Pada banyak kasus konjungtivitis akan hilang setelah dua atau tiga minggu tanpa perlu pengobatan. Antibiotik berupa obat tetes mata disarankan untuk mengurangi gejala, atau untuk menghindari infeksi berulang. Akan tetapi, pada beberapa kasus masih didapatkan bahwa penggunaan antibiotik tetes tidak lebih cepat memperbaiki kondisi dibanding dengan menunggu sampai kondisi itu kembali lagi tanpa pengobatan apapun.

    1. Kista meibom
Adalah pembengkakan yang terjadi pada kelopak mata. Ini bisa terjadi ketika salah satu kelenjar meibom meradang da menyebabkan blefaritis. Kista umumnya tapa rasa sakit, kecuali jika disertai dengan infeksi, yang memerlukan antibiotik. Penggunaan kompres hangat untuk kista bisa membuat kista mengecil, akan tetapi kista itu sering menghilang dengan sendirinya. Jika kista tetap ada, ini dapat dihilangkan dengan bedah sederhana dengan anastesi lokal. 

    1. Bintil pada kelopak mata
Bintil pada kelopak mata ini merupakan benjolan yang nyeri yang terbentuk di luar kelopak mata. Ini disebabkan karena infeksi bakteri pada folikel bulu mata (yang berlokasi di dasar bulu mata). Pada kasus ringan bisa disembuhkan dengan kompres hangat pada daerah sekitar bintil. Namun, pada kasus yang berat perlu diberikan antibiotik salep dan tablet.


B.     KONSEP DASAR ASUHAN KEPERAWATAN

1.      Pengkajian
a.       Data Subjektif
-          Pasien mengeluh ada rasa terbakar dan gatal pada tepi kelopak mata yang mengalami iritasi
-          Nyeri (ringan sampai berat) pada kelopak mata
-          Lakrimasi (mata selalu berair)
-          Sensitif terhadap cahaya (fotofobia)
-          Gelisah akibat gatal-gatal/nyeri
-          Penderita merasa ada sesuatu di matanya
-          Malu dan kurang percaya diri akibat efek dari penyakitnya (bulu mata rotok dan tidak terganti)
-          Pandangan mata kabur

b.      Data objektif
-          Kemerahan pada palpebra
-          Kelopak mata dapat menjadi rapat ketika tidur
-          Pada kelopak mata terdapat ulkus kecil-kecil di tepian palpebra
-          Bulu mata rontok
-          Iritasi pada tepi kelopak mata
-          Pada pangkal bulu mata terdapat sisik kering (krusta) berwarna kuning atau terdapat skuama
-          Terjadi pertumbuhan bulu mata yang mengarah ke dalam atau kearah bola mata (trikiasis) yang akan menyebabkan ulserasi kornea.
-          Lakrimasi


2.      Diagnosa keperawatan yang mungkin muncul
a.       Gangguan rasa nyaman (Nyeri) b.d agen injuri biologis (iritasi dan fotofobia sekunder akibat peradangan di margo papebra ) d/d rasa terbakar dan gatal pada palpebra, sensitive terhadap cahaya.
b.      Kerusakan integritas kulit  b.d proses inflamasi kelenjar kulit di daerah bulu mata
d/d pelepasan lapisan tanduk di kulit dan di daerah bulu mata, ulkus kecil di tepian palpebra.
c.       Gangguan citra tubuh b.d perubahan kondisi fisik : bulu mata rontok dan tidak diganti dg yang baru, adanya krusta berwarna kuning , adanya skuama pada palpebra d/d klien malu  tidak percaya diri
d.      Ansietas b.d penyakit yang diderita d/d klien tampak cemas dan selalu bertanya tentang penyakitnya
e.       Kurang pengetahuan (tentang penyakit dan penatalaksanaannya) yang b.d kurang paparan informasi d/d pasien tidak mengerti  kondisinya, menggosok-gosok mata

 

3.      Intervensi Keperawatan
NO
Dx. Keperawatan
Tujuan dan kriteria hasil
Intervensi
Rasional
1.

Gangguan rasa nyaman (nyeri)  b.d agen injuri biologis (iritasi dan fotofobia sekunder akibat peradangan di margo papebra )

Setelah dilakukan tindakan  keperawatan selama 3x24 jam diharapkan nyeri dapat ditoleransi
Dengan KH klien:
-          Melaporkan nyeri berkurang secara verbal
-          Skala nyeri menurun (skala nyeri 0-4 pada skala nyeri 0-10 )
-          Mampu beristirahat


1.      Observasi karakteristik nyeri klien (PQRST)

2.      Kompres daerah mata dengan air hangat

3.      Berikan dan ajarkan klien teknik relaksasi atau teknik distraksi



4.      Kolaborasi pemberian analgetik



1.      Mengetahui karakteristik  nyeri  memudahan intervensi selanjutnya
2.      Kompres menggunakan air hangat dapat mengurangi rasa nyeri
3.      Teknik relaksasi akan membantu mengurangi nyeri yang dirasakan klien dan teknik distraksi akan membantu mengalihkan perhatian sehingga nyeri berkurang.
4.      Analgetik dapat menghilangkan nyeri



2.

Kerusakan integritas kulit  b.d proses inflamasi kelenjar kulit di daerah bulu mata

Setelah dilakukan tindakan  keperawatan selama 3x24 jam diharapkan terjadi perbaikan integritas kulit/ penyembuhan luka dengan KH:
-          Skuama/sisik berkurang
-          Gatal berkurang sampai hilang
-          Kondisi ulkus membaik


1.      Bersihkan daerah palpebra secara teratur dan setiap hari


2.      Gunakan teknik aseptic, pasien atau perawat mengangkat krusta, skuama
3.       Kompres tepi kelopak mata dengan air hangat 3 kali atau sesuai kebutuhan
4.      Kolaborasi pemberian antibiotika dan steroid topical untuk kasus yang disebabkan oleh infeksi bakteri.






1.      Pembersihan secara cermat setiap hari akan menjaga kebersihan palpebra sehingga luka cepat sembuh
2.      Teknik aseptic akan mencegah iritasi yang lebih berat/ kontak dengan bakteri.
3.      Kompres membersihkan tepi kelopak mata dari krusta /skuama
4.      Mencegah terjadinya infeksi lebih lanjut dan mengurangi peradangan

3.
Gangguan citra tubuh b.d perubahan kondisi fisik : bulu mata rontok dan tidak diganti dg yang baru, adanya krusta berwarna kuning, adanya skuama pada palpebra

Setelah dilakukan tindakan  keperawatan selama 3x24 jam diharapkan pasien tidak merasa malu dan dapat menyesuaikan diri dengan keadaan fisiknya dengan KH:
-          Menunjukkan penerimaan terhadap kondisi diri
-          Secara aktif berpartisipasi dalam program terapi


1.      Jalin hubungan terapeutik antara  perawat dengan  pasien

2.      Dorong pasien untuk mengekspresikan perasaan

3.      Identifikasi masalah peran pasien saat ini
4.      Dorong pasien untuk mengargai hidup sendiri dengan cara lebih sehat dengan membuat keputusan sendiri dan menerima diri sebagai diri sendiri saat ini.






1.      Dengan hubungan terapiutik, pasien  akan merasa dihargai dan lebih terbuka
2.      Dengan bercerita akan dapat mengurangi beban perasaan klien.
3.      Untuk mengetahui permasalahan klien.
4.      Membantu meningkatkan rasa percaya diri klien


4.
Ansietas b.d penyakit yang diderita

Setelah dilakukan tindakan  keperawatan selama 2x24 jam diharapkan ansietas klien berkurang dan dapat beradaptasi terhadap penyakitnya dengan KH:
-          Melaporkan cemas berkurang sampai hilang
-          Melaporkan pengetahuan yang cukup terhadap penyakitnya
-          Klien menerima penyakit yang dialami

1.   Observasi tingkah laku yang menunjukkan tingkat ansietas






2.   Tinggal bersama pasien, mempertahankan sikap yang tenang. Mengakui atau menjawab kekhawatirannya
3.   Berikan informasi yang akurat dan jujur tentang penyakitnya dan beri tahu bahwa pengawasan dan pengobatan dapat mencegah gangguan penglihatan
4.   Dorong klien untuk mengakui masalah dan mengekspresikan perasaannya.
1.      Ansietas ringan dapat ditunjukkan dengan peka rangsang dan insomnia. Ansietas berat yang berkembang kedalam keadaan panik dapat menimbulkan perasaan terancam, ketidakmampuan untuk berbicara dan bergerak.
2.      Menegaskan pada pasien atau orang terdekat bahwa walaupun perasaan pasien diluar kontrol lingkungannya tetap aman
3.      Memberikan informasi yang akurat yang dapat menurunkan kesalahan interpretasi yang dapat berperan pada reaksi ansietas


4.      Dengan bercerita  dan mengekspresikan perasaanya klien akan merasa lebih tenang
5.
Kurang pengetahuan (tentang penyakit dan penatalaksanaannya) yang b.d kurang paparan informasi

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2x24 jam diharapkan klien mendapat informasi yang cukup tentang penyakit dan penatalaksanaan penyakitnya dengan KH:
-          Mengetahui dan mampu menyebutkan kembali tindakan yang harus dilakukan untuk meningkatkan keadaan umum
1.      Tekankan dan beri tahu klien tetang penting nya perbaikan keadaan umum, meliputi kebersihan perorangan terutama mata dan peningkatan gizi.
2.      Anjurkan klien untuk tidak mengerjakan pekerjaan dekat terlalu lama atau mengucek mata.

3.      Anjurkan klien untuk tidak merokok.
4.      Beri tahu klien bahwa pengobatan harus dilakukan secara teratur dan tuntas.

1.      Blefaritis dapat timbul karena penurunan status kesehatan dan malnutrisi.



2.      Akomodasi mata yang berlebihan akan memperberat kondisi penyakitnya dan mengucek mata akan memperberat keadaan blefaritis
3.      Pemajanan asap pada mata akan memperhebat iritasi pada mata.
4.      Pengobatan yang tidak memadai akan membuat blefaritis dan menjadi menahun serta menimbulkan berbagai macam komplikasi dan kerusakan kornea karena timbulnya trikiasis



4.      Implementasi
Implementasi sesuai dengan intervensi


5.      Evaluasi
Dx. 1 Nyeri klien dapat ditoleransi
-       Klien melaporkan nyeri berkurang secara verbal
-       Skala nyeri menurun (skala nyeri 0-4 pada skala nyeri 1-10 )
-       Klien mampu beristirahat

Dx. 2 Terjadi perbaikan integritas kulit/ penyembuhan luka
-       Skuama/sisik berkurang
-       Gatal berkurang sampai hilang
-       Kondisi ulkus membaik

Dx. 3 Pasien tidak merasa malu dan dapat menyesuaikan diri dengan keadaan fisiknya
-       Menunjukkan penerimaan terhadap kondisi diri
-       Secara aktif berpartisipasi dalam program terapi

Dx. 4 Ansietas klien berkurang dan dapat beradaptasi terhadap penyakitnya 
-          Melaporkan cemas berkurang sampai hilang
-          Melaporkan pengetahuan yang cukup terhadap penyakitnya
-          Klien menerima penyakit yang dialami

Dx.5  Klien mendapat informasi yang cukup tentang penyakit dan penatalaksanaan penyakitnya
-          Mengetahui dan  mampu  menyebutkan kembali tindakan yang harus dilakukan untuk meningkatkan keadaan umum.






DAFTAR PUSTAKA


Istiqomah, dkk. 2004. Asuhan Keperawatan Pada Klien Dengan Gangguan Mata. EGC; Jakarta.
Brunner & Suddarth. 2002. Keperawatan Medikal Bedah. EGC : Jakarta
Carpenito, Lynda Juall. 1998. Buku Saku Diagnosa Keperawatan, edisi 6. Jakarta: Penerbit buku kedokteran, EGC




1 comment:

  1. Tak ada yang menyangka bahwa beberapa kesalahan bisa mengakibatkan ejakulasi dini atau impotensi. Sekedar informasi, ejakulasi dini adalah salah satu gangguan disfungsi ereksi yang membuat seorang pria tidak bisa mempertahankan penetrasi lebih lama lagi karena harus mengalami klimaks dalam waktu kurang dari 3 menit. Jika sudah seperti ini, pria yang mengalami masalah tersebut akan mulai mencari obat kuat atau viagra agar bisa lebih tahan lama saat bercinta dengan pasangannya.

    Kesalahan Besar yang Bisa Sebabkan Ejakulasi Dini

    Namun, masalah impoten tidak hanya bisa sembuh sekejap dengan obat impoten atau obat kuat pria yang banyak dijual di pasaran. Anda perlu mencari tahu terlebih dahulu mengenai kesalahan besar yang dapat menyebabkan ejakulasi dini sebelum mengonsumsi bermacam-macam obat impoten. Sebelum sibuk mencari cara tahan lama di ranjang, kenali kesalahan besar yang bisa sebabkan ejakulasi dini berikut ini.

    Permasalahan mengenai ejakulasi dini tidak hanya meliputi kemampuan penis agar lebih lama melakukan penetrasi sebelum mencapai klimaks. Kebanyakan orang sibuk menggunakan viagra agar dapat lebih tahan lama saat bersenggama. Mereka melupakan masalah sensitivitas penis.

    Tahukah Anda bahwa sensitivitas penis sangat penting agar Anda dapat merasakan sensasi yang luar biasa? Kepekaan penis memiliki kontribusi agar Anda bisa melakukan kontrol penuh terhadap ejakulasi.

    Bagian penis yang paling sensitif adalah kepala penis. Jika kepala penis ini mengalami gesekan terus menerus, maka Anda akan lebih mudah mengalami ejakulasi. Untuk mengurangi gesekan pada kepala penis, di awal penetrasi sebaiknya penis hanya masuk ke dalam vagina setengah bagian saja.

    Andrologi | bagaimana mengatasi kulup panjang

    Apakah sunat sakit | Metode sunat modesn terkini

    hubungi Dokter | Chatting gratis

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan komentar...
komentar anda akan jadi inspirasi bagi saya.

ingat diisi namanya ya, terimakasih :)